Advertising

Wednesday, August 19, 2009

Hak!

Malukah kamu untuk tunjukkan sesuatu bukan milik kamu?

Malukah kamu untuk pamerkan sesuatu bukan hasil titik peluh kamu?

Malukah kamu meminta-minta pada orang lain untuk kepentingan sendiri?

Malukah kamu pada Allah?

Aku malu.

Kamu?

Dia?

Erm.. Lumrah hidup didunia, saling menindas. Mereka tidak kirakan malu itu, tidak malu pada Allah. Mereka menidakkan rasa bersalah itu, malahan mereka lagi berbangga. Mereka bangga mereka perolehi hasil dari menindas bukan titik peluh sendiri. Sehina-hina pandangan dunia sekarang pada peminta sedekah itu, aku rasakan lebih hina mereka yang memakan hasil orang lain untuk kepentingan gaya sendiri. Sungguh hina dan jijik.

Teringat kata seorang sahabat dari dunia perfileman didalam skripnya :

"Patutlah badan kau tak pernah kurus, bertambah membesar seperti busung. Nak tahu kenapa?"

"Kenapa ya? Risau aku"

"Sebab kau makan duit haram! Kau tindas orang untuk terus hidup"

Fikirkanlah.


Salam
skullsplitter
**Perlu ke aku halalkan orang yang curi hasil titik peluh aku? Erm..

16 comments:

CAHAYA said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

kalau ada walau seposen pun duit kau kat situ. doakan je benda2 tu terbakar. hancur dan hangus dijilat api. Allah Maha Kuasa. takkan dah lupa.

melopong meludah ke langit, ke mana lah agaknya yer? betullah bila maruah yg dijunjung diletak dikaki sendiri. bukan orang lain yg letakkan.

p/s: tak perlu halalkan, biar daging dia busuk. hak tetap hak!

DrSam said...

Salam Bro Eddy. Allah itu maha adil. Dia memberi tidak terlebih dan tidak terkurang. Kita sama-sama doakan agar rakan-rakan kita yang masih lupa itu supaya terbuka hatinya, serta diberikan petunjuk dan hidayat untuk menjadi insan yang lebih baik.

Skullsplitter said...

haha sakinah a.k.a cahaya. knape nak pakai anon. gune je name sendiri. takut berpijak dibumi yg nyata?

maruah tidak diletak dikaki, tapi rasa hormat dan percaya pada manusia lain seharusnya wujud pada setiap insan tapi kini manusia dah nodai rasa percaya dan hormat itu demi kepentingan diri.

Kita hormati org lain, tp apa gunanya sekiranya hormat itu tiada pd mereka. Mereka lahir dgn title dikepala 'kurang ajar' & 'penipu'. Seharusnya kalimah Allah tertera didahi mereka.

Tp aku tk pernah menyesal ada rasa percaya dan hormat pada yg lain biar pun kata org seperti kamu yang maruah aku letakkan dikaki kerna tiada rasa hormat dan percaya itu dlm diri kamu.

skullsplitter

Anonymous said...

Bila semakin banyak bercakap, semakin jelas kebodohan aku. Aku pilih diam.

zamspotte said...

salam sahabat... cuba menjadi seorang yang mempunyai hati yang besar... Insya allah, tenteram hidup ini...

Skullsplitter said...

Anon : Kau tak la bodoh seperti yang kau sangka. Mungkin akal kurniaan Dia dijadikan sarang pembiakan anasir yang tidak baik. Cuba bersihkan itu insyaAllah..

Skullsplitter said...

zam : thanks for keep remind me to be better. thanks a lot.

Anonymous said...

InsyaALLAH. Thanks. I'll do my best. ;)

ixora said...

anyah...
tak salah memafkan..tapi susah tuk melupakan..rasanya tak perlu berdendam, cuma doakan yang terbaik di masa akan datang..teruskan berusaha..

positif sentiasa, tapi kadang2 ia memakan diri..so, guna akal yang satu, buat keputusan supaya semua pihak tidak terasa..

insyaALLAH, selagi bernyawa, adk kecik nih doakan kesejahteraan anyah muncit..=)

gud luck, take care, samat puasa!
insyaALLAH, ramadhan bakal make semua berubah n baik2 sntiasa..amin..

Anonymous said...

Actions speak louder than words.
Cakap sambil buat... jangan buat-buat tak tau pulak.

Hak sendiri kita kena tuntut. Hak orang kita kena bagi lah kan.

Skullsplitter said...

anon : ape lg ye yg ko tk puas hati dgn aku ni? atau ko berckp pd diri sendiri? kalau nk berckp pd diri sendiri.. seluas2 blog ko ada. ko ada viewers ko sendiri. kenapa sini juga ko nk menyempit. aku berhutang dgn ko ke?

maaf la. aku ayat ko tuh dh tunjukkan siapa ko. kata pilih diam. mengapa masih seperti cacing kepanasan lagi? bulan baik ni bwkkan byk beramal bkn mencari pasal gem. please..

jgn biar kerakusan nafsu menutupi pedoman.

CAHAYA said...

Demi ALLAH YANG MAHA KUASA, itu bukan aku. Aku pilih diam. Ini dugaan buat aku, dan aku redha. Maaf.

p/s: Bagi si Anon kedua, sila tunjukkan diri. Atau adakah kamu memang pengecut. Melaga2kan manusia. Itu kerja Dajjal.

Anonymous said...

Eh melenting? Kita saling ingat mengingatkan je sesama. Apa salahnya.

**Perlu ke aku halalkan orang yang curi hasil titik peluh aku? Erm..

Sendiri mau ingat la... da BESAR.

Honeydy Love said...

apa lah gado2 ni. Kan elok berdamai. apa2 pun selesaikan dengan cara elok. Bulan ramadhan, bulan yang mulia. Tknk masuk cmpur lh.
Anon: bebawak lah bersabar.

Skullsplitter said...

haha. makin hari makin klakar cerita disini. akudah tk tau apa siapakah owner blog ni. mgkn kalian semua. tp tk mengapa, aku faham hakikat itu. aku terima.

selamat menunaikan ibadah kecil atau besar dibulan mulia ini. :)